Amerika Tolak Hasil Investigasi WHO di Wuhan Terkait Corona

  • Whatsapp

INDOPOLITIKA.COM – Amerika Serikat tidak akan menerima temuan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) terkait penyelidikan virus korona di Wuhan, China yang baru dirilis kemarin. Amerika meragukan investigasi  tanpa adanya tim independen yang memverifikasi temuan tersebut.

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price Selasa (9/2/2021) mengatakan sangat penting WHO maupun China merinci bagaimana pandemi dimulai dan menyebar. Hal itu sangat penting mengingat taruhannya dan dampak global penyakit yang menghancurkan itu.

Muat Lebih

“Jelas, China, setidaknya sampai saat ini, belum menawarkan transparansi yang kami butuhkan dan, yang sama pentingnya, komunitas internasional perlu sehingga kami dapat mencegah pandemi semacam ini terjadi lagi,” katanya kepada wartawan dalam sebuah acara. pengarahan harian.

“Kami akan bekerja dengan mitra kami, dan juga memanfaatkan informasi yang dikumpulkan dan dianalisis oleh komunitas intelijen kami sendiri … daripada terburu-buru membuat kesimpulan yang mungkin dimotivasi oleh hal lain selain sains,” katanya.

Anggota tim investigasi WHO yang terdiri dari ilmuwan China dan asing mengatakan kepada wartawan Selasa di Wuhan pada akhir penyelidikan empat minggu bahwa virus kemungkinan besar menginfeksi manusia melalui hewan.

Peter Ben Embarek, pemimpin kelompok itu, menambahkan bahwa “sangat tidak mungkin” virus itu bocor dari Institut Virologi Wuhan, seperti yang dituduhkan pemerintah Donald Trump berulang kali tanpa bukti.

Juru bicara Gedung Putih Jen Psaki mengatakan Selasa dalam sebuah penjelasan terpisah bahwa “sangat penting” untuk AS memiliki tim ahli sendiri di China. “untuk memastikan kami memiliki mata dan telinga di lapangan,” tuturnya.

Price mengatakan bahwa pertanyaan seputar cara kerja internal WHO, kemanjuran, dan apakah Beijing telah mempengaruhi keputusannya menggarisbawahi mengapa Biden memperbarui keanggotaan Amerika pada hari pertamanya menjabat.

“Secara keseluruhan, Amerika Serikat percaya sebagai masalah umum, ketika kita berada di meja, kita dapat membantu membentuk acara. Dan ketika kami tidak berada di WHO, kami tidak memiliki pengaruh apa pun yang berfungsi sebagaimana mestinya,” katanya.

“Dengan terlibat kembali dengan WHO, Amerika Serikat akan berada dalam posisi untuk mendorong reformasi yang diperlukan dan dibutuhkan. Dan yang jelas, reformasi perlu dan dibutuhkan,” ujarnya tanpa merinci.

Pejabat pemerintah menambahkan bahwa mereka akan mendukung upaya internasional untuk memasok vaksin dan perawatan lain ke negara-negara di seluruh dunia, setelah sebagian besar warganya tercakup. Ini terjadi setelah bertahun-tahun kebijakan “America First” yang menyebabkan reputasi negara menurun tajam di luar negeri.

“Kami tahu kami dapat melakukan keduanya, bahwa kami dapat mendukung upaya kemanusiaan sambil memastikan bahwa kami memiliki akses yang aman dan adil terhadap vaksin di sini di Amerika Serikat untuk memiliki warganya sendiri, yang tentunya menjadi prioritas kami,” katanya. [ind]

Sumber: https://www.scmp.com/news/china/article/3121217/us-will-not-accept-world-health-organization-findings-out-wuhan-without

 

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *