China Hadapi Kondisi “Menyedihkan”, Dorong Negara Global Ambil Peran Atasi Virus Corona

  • Whatsapp

INDOPOLITIKA.COM – China saat ini sedang berjuang untuk mengatasi mewabahnya virus misterius Corona, yang telah menginfeksi hampir 2.000 orang dan merenggut nyawa sedikitnya 56 orang lainnya di negara tersebut. Karenanya, China mendorong negara yang berisiko terjangkit virus ini mengambil tindakan pencegahan.

Presiden Xi Jinping telah mengakui bahwa negaranya menghadapi “situasi yang menyedihkan” terkait hal ini. “Adalah tanggung jawab kita untuk mencegah dan mengendalikan [epidemi] ibi,” ungkap Presiden Xi, pada pertemuan yang dipimpinnya untuk membahas krisis coronovirus, kemarin.

Muat Lebih

Dia memerintahkan semua tingkat pemerintahan untuk menjadikan kehidupan dan kesehatan masyarakat sebagai prioritas utama. Dia juga memerintahkan kelompok-kelompok untuk dikirim ke Provinsi Hubei, pusat wabah, untuk bekerja langsung di lapangan.

Virus yang belum pernah terlihat itu mulai menginfeksi orang di pasar makanan laut dan unggas di pusat Kota Wuhan, dengan populasi 11 juta penduduk akhir tahun lalu.

Pada Sabtu (25/1/2020) pagi, pihak berwenang mengkonfirmasi bahwa jumlah kematian telah meningkat menjadi 56, sementara 1.975 kasus infeksi telah terdaftar di seluruh wilayah Tiongkok.

Pihak berwenang China telah melarang perdagangan satwa liar di pasar dan restoran di seluruh negara. Embargo juga termasuk e-commerce.

Menurut Radio Nasional China, sekolah dan universitas untuk saat ini akan tetap ditutup.

Para pejabat sejauh ini menempatkan beberapa kota, termasuk Wuhan, di bawah status isolasi dalam upaya untuk mencegah penyebaran virus. Meskipun demikian telah mentransmisikan. Transportasi perkotaan dan penerbangan keluar telah ditangguhkan.
tergantung.

Pada hari Minggu, pemerintah mengumumkan mengisolasi sebagian di Kota Shantou Selatan, di mana dua kasus di wilayah itu telah terdeteksi.

Otoritas kesehatan di ibukota, Beijing, mengirim pesan teks kepada warga yang meminta mereka untuk tidak berjabatan tangan dan menyarankan mereka untuk menggunakan gerakan tradisional.

Penyebaran global

Virus yang mirip dengan sindrom pernafasan parah yang fatal (SARS), telah melintasi perbatasan China dan menginfeksi beberapa orang di seluruh dunia. Hampir 40 orang dinyatakan positif di seluruh dunia, termasuk empat kasus di Australia, empat di Jepang, tiga di Prancis, dan dua di AS.

Beberapa orang juga telah didiagnosis menderita penyakit ini di wilayah China, Taiwan, Hong Kong, dan Makao.

Negara-negara Asia Selatan, Korea Selatan, Jepang, Singapura, Malaysia, dan Thailand juga telah mendeteksi kasus infeksi.

Ketakutan global telah mendorong beberapa negara untuk mengadopsi langkah-langkah yang akan membatasi risiko infeksi menyebar ke lebih banyak orang.

Di Hong Kong, keadaan darurat sudah ada. Sekolah akan tetap ditutup hingga 17 Februari. Semua perayaan Tahun Baru Imlek telah dibatalkan dan pusat hiburan Disneyland dan Ocean Park ditutup pada hari Minggu.

Komunitas Cina di kota-kota Prancis di Paris dan Bordeaux telah membatalkan parade Tahun Baru Imlek sebagai langkah pencegahan untuk menjaga penyakit tetap terkendali.

Beberapa negara telah mengumumkan rencana untuk mengevakuasi warganya dari Wuhan.

Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe, Ahad, berbicara mengenai keputusan “untuk mengirim kembali semua (warga Jepang di Wuhan) ke Jepang jika mereka menginginkannya, dengan segala cara termasuk penerbangan charter.”

Amerika Serikat mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka akan memindahkan para diplomatnya di konsulat Wuhan di China. Departemen Luar Negeri juga akan menawarkan sejumlah kursi terbatas untuk warga negara AS pribadi dalam penerbangan dari Cina ke San Francisco pada hari Selasa.

Kanada pada hari Minggu mengumumkan kasus “dugaan” pertama dari virus pada seorang penduduk yang telah kembali dari Wuhan. Pasien, seorang pria berusia 50-an, telah tiba di Toronto pada hari Rabu dan dirawat di rumah sakit pada hari berikutnya setelah mengalami gejala penyakit, kata para pejabat.

Banyak bandara di seluruh dunia sedang menyaring semua penumpang pada penerbangan masuk dari Cina untuk melawan ancaman.

Sementara itu, sebuah penelitian yang dilakukan di Imperial College London telah menyarankan bahwa jumlah kasus mungkin beberapa kali lebih tinggi dari yang dilaporkan.[asa]

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *