Empat Negara Eropa Hentikan Penggunaan Vaksin Astrazeneca, Ada Apa?

  • Whatsapp

INDOPOLITIKA.COM – Sebanyak empat negara yakni Jerman, Prancis, Italia, dan Spanyol memutuskan untuk menghentikan penggunaan vaksin COVID-19 AstraZeneca. Hal itu menyusul adanya beberapa laporan pembekuan darah pada orang-orang yang menerima suntikan di Eropa.

Kesibukan penghentian penggunaan vaksin itu pada hari Senin (15/3/2021) terjadi setelah sejumlah negara lain, sebagian besar di Eropa, menghentikan peluncurannya akhir pekan lalu.

Muat Lebih

Padahal sebelumnya, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mendukung penggunaan vaksin dan mengatakan tidak melihat bukti bahwa suntikan itu menyebabkan pembekuan.

Badan kesehatan PBB sedang meninjau laporan kemungkinan efek samping yang terkait dengan suntikan dan mendesak negara-negara untuk tidak menghentikan vaksinasi, karena ilmuwan topnya mengatakan orang-orang tidak boleh panik.

Regulator obat-obatan Uni Eropa – European Medicines Agency (EMA) – mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka belum menemukan bukti hubungan antara kasus trombosis yang dilaporkan dan suntikan AstraZeneca, dengan mengatakan bahwa manfaat suntikan lebih besar daripada risikonya dan aman digunakan.

“Regulator sedang meninjau pengambilan gambar dan akan mengeluarkan keputusan tentang tindakan lebih lanjut pada Kamis,” katanya seperti beritakan Aljazeera, Selasa (16/3/2021).

Sebelumnya, Menteri Kesehatan Jerman Jens Spahn mengatakan negara itu menangguhkan penggunaan suntikan atas saran regulator vaksin nasional, Institut Paul Ehrlich.

Lembaga tersebut telah meminta penyelidikan lebih lanjut terhadap tujuh kasus pembekuan yang dilaporkan di otak orang-orang yang telah menerima vaksinasi ini. “Keputusan hari ini adalah tindakan pencegahan murni,” kata Spahn.

Sementara Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan penggunaan suntikan AstraZeneca akan ditangguhkan sebagai tindakan pencegahan sampai setidaknya Selasa sore ketika regulator obat-obatan Uni Eropa – EMA – akan mengeluarkan rekomendasinya atas vaksin tersebut.

Macron tidak merinci alasan di balik keputusan itu, tetapi mengatakan pada konferensi pers bahwa dia berharap Prancis dapat memvaksinasi lagi dengan suntikan AstraZeneca “segera”.

Sementara itu, otoritas obat-obatan Italia AIFA mengatakan pihaknya menerapkan penangguhannya sendiri sebagai “tindakan pencegahan dan sementara” sambil menunggu keputusan dari EMA.

Pengumuman tersebut menyusul penyitaan ratusan ribu dosis vaksin oleh jaksa penuntut Italia di wilayah utara Piedmont, di mana seorang guru meninggal setelah vaksinasi.

Para ahli sedang menyelidiki apakah ada hubungan antara kematiannya dan vaksinasi.

Pada Senin malam, Menteri Kesehatan Spanyol Carolina Darias mengatakan negara itu menangguhkan penggunaan vaksinnya selama dua minggu sebagai “tindakan pencegahan”.

Dia mengatakan keputusan itu akan tetap berlaku sampai EMA “menganalisis insiden pembekuan darah baru-baru ini, terutama selama akhir pekan”.

AstraZeneca mengatakan tidak ada alasan untuk khawatir dengan vaksinnya, yang diproduksi bersama dengan Universitas Oxford Inggris, dan bahwa ada lebih sedikit kasus trombosis yang dilaporkan pada mereka yang menerima suntikan dibandingkan pada populasi umum.

Peter Drobac dari Universitas Oxford mengatakan kepada Al Jazeera bahwa vaksin AstraZeneca telah melalui “uji klinis yang ketat” dan pembekuan darah tidak diidentifikasi sebagai masalah.

“Jeda keamanan, menurut saya ini tentu menjadi hak prerogatif regulator di negara-negara tersebut. Namun kami telah mendengar dari Organisasi Kesehatan Dunia, Badan Obat Eropa dan lainnya, bahwa pada titik ini manfaat vaksinasi jelas lebih besar daripada risikonya, ” kata Drobac.

WHO mengimbau ketenangan

EMA dan WHO juga mengatakan data yang tersedia tidak menunjukkan vaksin menyebabkan pembekuan dan orang harus terus diimunisasi dengan suntikan tersebut.

WHO pada Senin meminta negara-negara dunia untuk tidak menghentikan vaksinasi terhadap penyakit yang telah menyebabkan lebih dari 2,7 juta kematian di seluruh dunia. Ilmuwan top badan kesehatan PBB menegaskan bahwa tidak ada kematian yang terdokumentasi terkait dengan vaksin COVID-19.

“Kami tidak ingin orang panik,” kata Soumya Swaminathan, seraya menambahkan sejauh ini tidak ada hubungan antara apa yang disebut “peristiwa tromboemboli” yang dilaporkan di beberapa negara dan penyuntikan COVID-19.

Namun jaminan tersebut tampaknya tidak banyak membantu meredakan keraguan, dengan beberapa negara kini telah menghentikan sementara penggunaan vaksin AstraZeneca dalam beberapa hari terakhir.

Denmark, Norwegia, Irlandia, Belanda, Islandia, Bulgaria, Portugal, dan Slovenia termasuk di antara mereka yang menghentikan vaksin ini. [ind]

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *