KADIN: Perputaran Uang Diprediksi Tembus Rp 157,3 Triliun selama Mudik Lebaran 2024

  • Whatsapp

INDOPOLITIKA.COM – Bulan ramadhan maupun mudik lebaran 2024 berdampak signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi. Tahun ini, jumlah pemudik diprediksi mencapai 193,6 juta orang. 

Dengan tingginya angka pemudik ini, maka berdampak juga terhadap ekonomi masyarakat. Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia bahkan memperkirakan perputan uang selama muduk lebaran mencapai Rp157,3 triliun.

Muat Lebih

Wakil Ketua Umum Kadin Indonesia Bidang Pengembangan Otonomi Daerah, Sarman Simanjorang mengatakan, dengan asumsi jumlah per keluarga adalah empat orang, akan ada setidaknya 48,4 juta keluarga yang mudik.  

“Jika diasumsikan setiap keluarga membawa uang rata-rata Rp3.250.000, perputaran uang selama Ramadhan dan Idulfitri 1445 Hijriah ini diperkirakan mencapai Rp157,3 triliun,” kata Sarman Simanjorang, dalam keterangan tertulisnya, dikutip Senin (8/4/2024). 

“Jumlah tersebut masih berpotensi naik karena kita mengkalikan angka minimal atau moderat. Perputaran uang tersebut akan menyebar di berbagai sektor usaha, seperti retail, fashion, makanan dan minuman, BBM, transportasi darat, transportasi laut, dan transportasi udara,” tegasnya.  

Sarman menyebut, perputaran uang saat lebaran juga memberikan efek pada sektor pariwisata, seperti hotel, motel, villa, restoran, cafe, mini market, aneka warung/toko, destinasi wisata/taman hiburan, UKM makanan khas daerah, dan aneka produk unggulan lainnya. 

Sarman juga menjelaskan, perputaran uang tersebut akan menyebar di seluruh pelosok Tanah Air, terutama daerah yang menjadi tujuan utama mudik, seperti Jawa Tengah, Jawa Timur, Jawa Barat, Yogyakarta, Banten, dan Jabodetabek. Secara akumulatif, populasi daerah-daerah tersebut diperkirakan mencapai 62 persen dari jumlah penduduk Indonesia. 

“Sisanya akan menyebar di Sumatra, Kalimantan, Bali/NTB, Sulawesi, NTT, Maluku dan Papua,” kata Sarman. 

Dengan perputaran uang yang cukup besar tersebut, perekonomian daerah dan konsumsi rumah tangga juga akan terdorong naik. 

Di sisi lain, perputaran uang di momen libur dan mudik Lebaran juga signifikan untuk menggerek pertumbuhan ekonomi nasional kuartal I-2024. Hal ini akan menjadi modal awal untuk mencapai target pertumbuhan ekonomi 2024, yakni bertahan di angka 5 persen. 

“Diharapkan Pemerintah Daerah dapat membantu kelancaran arus mudik dan memastikan para pengusaha di daerah tujuan tidak menaikkan harga yang tinggi yang membuat para pemudik enggan membelanjakan,” pungkas Sarman. [Red]

Pos terkait


Deprecated: file_exists(): Passing null to parameter #1 ($filename) of type string is deprecated in /home/indr1778/public_html/bengkulu/wp-includes/comment-template.php on line 1616

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *