Menlu Iran: Serangan Balasan ke Israel Hanya Menargetkan Situs Militer, Salah Satunya Pangkalan Pesawat F-35  

  • Whatsapp

INDOPOLITIKA.COM – Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir-Abdollahian mengatakan bahwa serangan balasan yang dilancarkan Iran sebelumnya hanya menargetkan situs-situs militer saja. Salah satunya pangkalan pewasat F-35.  

Korps Garda Revolusi Islam Iran (IRGC) menargetkan menyerang Israel pada Sabtu malam dengan rentetan pesawat tak berawak dan rudal sebagai tanggapan atas serangan mematikan rezim tersebut terhadap bagian konsuler Kedutaan Besar Iran di Damaskus pada 1 April.

Muat Lebih

Serangan balasan yang dijuluki Operasi Janji Sejati itu telah menyebabkan kerusakan pada pangkalan militer Israel di seluruh wilayah pendudukan, namun sejauh mana kerusakan tersebut belum ditentukan. 

“Dalam operasi ini, angkatan bersenjata Republik Islam Iran, dengan perhitungan yang akurat dan menggunakan pesawat tanpa awak dan peluru kendali, menargetkan pangkalan militer tempat pesawat F-35 rezim Zionis Israel melakukan agresi ke gedung Kedutaan Besar Iran di Damaskus,” ujar Amir-Abdollahian dalam sebuah pertemuan dengan para duta besar negara sahabat di ibukota Teheran, Ahad, dikutip dari presstv. 

Diplomat tertinggi Iran ini menggarisbawahi bahwa pemerintah AS telah diberitahu tentang serangan terhadap Israel dan bahwa pembalasan itu bertujuan untuk menghukum entitas pendudukan. 

“Kami mengirim pesan pagi ini ke Gedung Putih dan menyatakan bahwa ini adalah operasi terbatas dengan kekuatan minimum hanya untuk mengamankan hak-hak kami atas pertahanan yang sah dan untuk menghukum rezim Israel,” kata Amir-Abdollahian.

“Karena terbatas pada pertahanan yang sah dan menghukum rezim Zionis, maka kami tidak menetapkan target sipil dalam respon kami,” tambahnya.

“Angkatan bersenjata kami tidak menargetkan lokasi ekonomi atau penduduk, bahkan dalam serangan terhadap pangkalan militer tempat pusat operasi rezim Zionis terhadap kedutaan besar Republik Islam Iran di Damaskus, kehati-hatian yang diperlukan diambil untuk menghadapi dan menanggapi rezim Zionis.”

Menlu Iran juga menekankan bahwa Republik Islam tidak pernah mencari ketegangan di wilayah tersebut dan telah menunjukkan pengekangan selama enam bulan terakhir dalam menghadapi kejahatan Israel di Jalur Gaza yang terkepung. [Red]

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *